Dear Heart, Why Him?

I don’t know when.

I don’t know why.

I don’t know how.

I don’t know
But I think I may be fallin’ for you
Dropping so quickly
Maybe I should keep this to myself
Waiting ’til I know you better

Aku tak pernah kenal pun dia, apatah lagi berborak.Hanya pernah dengar nama dan terpandang wajah beberapa kali je. (yelaa masa tu kan tengah makan hati berulamkan jantung pisang dicecah sambal tempoyak. hurmm) Tak pernah terfikir langsung hari ni akan tiba. Asyik terngiang-ngiang dalam kepala aku ni lepas Adam sebut nama dia di satu masa dahulu. ooemjiee.

Bermulalah episode aku ter-follow dia kat instagram, ter-dm dia dan tersuka tanpa sengaja. So impossible everything was about TER, tiap yang berlaku mesti dengan niat kita sendiri dan niat aku memang nak kenal dia. Mulanya memang takut dan macam mengarut plak diusia aku sekarang ni nak kenal-kenal seseorang. Yela waktu ni aku tengah sibuk kumpul duit nak pergi bercuteyy. Tapi takpelah, nak kenal je kan macam kawan-kawan yang lain. Cumanya istilah kenal yang ni, upgrade sikit la. Istimewa.

Tengok gaya dia macam tak berminat dengan aku, tapi takpe.

P/s Awak, saya takkan mengalah. Saya tahu ada sesuatu yang istimewa pada awak yang buat hati saya asyik echo nama awak je.

Tentang Sesuatu.

aa

Sejak akhir-akhir ni, masa aku dalam LRT nak pergi kerja atau turun ke KL  tiapkali terpandang kakak yang dukung anak ke, suami isteri yang bawa anak-anak keluar jalan, mulalah dalam hati tu berangan “macam tu ke aku nanti ye?” , “agaknya suami aku sama-sama tolong jaga anak-anak macam lelaki tu tak?” , “kalau aku nanti, aku marah-marah anak kat depan public tak?” dan ianya berterusan sampailah aku sampai ke destinasi aku. Memanglah kasih aku sekarang ni semuanya pada Kakak & Adik & anak2 sahabat aku but still satu sudut dalam hati ni nak ada zuriat yang lahir dari rahim aku sendiri, insyAllah. Selagi situasi tu ada depan mata aku, selagi tu lah macam-macam persoalan dalam kotak fikiran aku. Pernah sekali aku tunggu ma kat luar washroom dalam Sogo, sorang kakak ni jalan pegang tangan anak lelaki & adik/kakak dia pegang lagi sorang anak perempuan. Dorang lalu depan aku lah kiranya, si anak lelaki ni tak tahu la merengek nak apa lepastu si emak ni pulak mungkin letih ke tak sihat ke terus tengking anak dia supaya tak mengada-ngada lepastu dia cubit ke pukul bahu anak lelaki tu. Aku hanya mampu pandang jela dan berfikir patut ke tak patut macam tu. Yang aku pernah baca, mak ayah tak sepatutnya marah ataupun hukum anak-anak depan public sebab boleh menjatuhkan tahap self-esteem dan keyakinan si anak bila meningkat besar. Hurmmm… lepas tu terus aku tanya ma, dulu masa ma bawa aku dengan nabil keluar pernah tak ma marah-marah kami atau pukul kami depan public… aku memang tahu dah jawapannya sebab seingat aku ma tak pernah pukul atau tengking anak-anak bila kat kawasan public. Paling tak pun ma besarkan mata je bagi warning ataupun tak layan kerenah kami. Dan kami pun faham-faham sendiri laaa. Huhuhu… ok berbalik pada jawapan ma, sebelum ma bawa kami keluar memang akan alas perut dulu kat rumah so that takdelah kami mengamuk sebab lapar atau merengek. Dan ma akan pesan kat masing-masing yang kita keluar ni tak nak beli apa-apa, keluar jalan je atau keluar beli apa yang perlu je. Ye aku ingat semua tu tapi aku tahu aku masih lagi merengek minta itu ini bila keluar. Ayah selalu je cakap “kalau bawa dirah keluar, semua nak beli. Kalau boleh satu Jaya Jusco tu dia nak.” Hahahaha kenangan sangat.

Semua tu hanya angan-angan aku entah bila akan tertunai. Only Him knows when is the right time for me. Lagi beberapa hari aku akan masuk ke tahun 26, tapi masih lagi tak ada teman istimewa. Semuanya tak menjadi, tak sampai sebulan dah bawa haluan masing-masing. Aku tak tahulah samada perempuan yang sama situasi macam aku lalui ni, terfikir atau tak hal ni. Tapi aku boleh katakan hampir 80% akan berfikir yang sama sebab fitrah manusia yang ingin berpasang-pasangan, yang ingin dikasihi dan mengasihi, yang menginginkan perbualan serius mengenai masa depan bersama, yang ingin membina keluarga hingga ke syurga dan sebagainya. Tiap orang berlainan definisi kahwin mereka. Ada yang kahwin kerana cinta, ada yang kahwin kerana ingin membahagiakan orang sekeliling, ada yang kahwin kerana harta dan mungkin ada juga yang kahwin kerana takut keseorangan memandangkan orang keliling dia dah berteman/berkeluarga. Aku tak tahu apa sebenarnya definisi kahwin bagi aku, yang aku tahu aku inginkan seorang pasangan yang akan menjadi teman suka duka aku, teman pemberi semangat aku, teman pembawa aku ke jalan Allah SWT dan aku inginkan dia sebagai imam aku didunia dan akhirat. Dan aku ingin menjadi bidadari dia didunia dan akhirat. insyaAllah…

“Jangan memilih seseorang kerana dia sempurna. Tapi pilihlah seseorang yang akan buat diri kau rasa sempurna apabila bersama dia.”

Kadang-kadang orang keliling aku kata aku penakut, aku tak boleh move on, aku jual mahal, aku memilih dan macam-macam lagi. Tapi yang sebenarnya aku memang penakut, aku takut untuk kecewa. Aku takut untuk mencuba. Aku takut sebab hampir 11 tahun aku dengar cerita kawan-kawan yang putus cinta, baca mengenai perpisahan/penceraian. Semuanya hampir sama iaitu lelaki tersebut ada teman yang baru. Memang betullah hati manusia mudah untuk berubah, yang kita mampu hanyalah berdoa semoga Allah tetapkan hati kita pada perkara yang baik dan semoga hati kita tidak menghancurkan hati orang lain. Bila aku selalu diomokkan cerita-cerita sedih dan sakit ni, secara automatik aku tutup hati aku supaya tak mudah terima seseorang dalam hidup aku. Bila aku cakap kat ma, takutlah kalau nanti bila dah kahwin tup tup lelaki tu ada orang lain dalam hidup dia ataupun lelaki tu ada sejarah penyakit gila yang suka pukul orang. Ataupun lelaki tu sebenarnya orang jahat yang berpura-pura. Tapi ma pesan supaya sentiasa DOA. Berdoa supaya Allah jauhkan kita dari orang yang dengki, supaya kita jauh dari orang tak baik. Berdoa supaya Allah hadirkan seseorang atau mereka yang baik mengelilingi kita.

How can I love when I’m afraid to fall?
But watching you stand alone,
All of my doubt suddenly goes away somehow. – A Thousand Years by Christina Perri

Bila difikirkan balik, aku sanggup ke untuk berpisah dengan ayah ma bila aku dah kahwin nanti? Buatnya aku kena pergi jauh dari keluarga untuk hidup dengan suami, mampu ke aku untuk kuat sendiri? Aku pernah baca satu artikel ni, kalau suami isteri hidup jauh dari keluarga atau kenalan, hubungan keduanya akan lebih kukuh sebab masing-masing akan berpaut sesama sendiri dan tolerate kerana keduanya yang akan sentiasa bersama semasa jatuh bangun dalam membina keluarga mawaddah wa rahmah. Semoga sang suami akan kekal menjadi nakhoda yang jujur dan penyayang, manakala sang isteri akan kekal menjadi anak kapal yang setia dan lemah lembut.

Harga Sebuah Penyatuan.

Hanya aku isterinya di dunia dan mungkin juga di akhirat, selagimana aku mampu menjalani tanggungjawab sebagai seorang isteri dan mampu memberi zuriat.

Memadailah dia menyintaiku seadanya dengan setiap udara yang dia sedut tanpa melebihi ketaatan dia kepada Allah, Rasul dan kedua ibubapanya. Itulah Mahar Cinta ku.

Piano.

Haaa kenapa plak dengan piano ni. Ermmm actually piano is one of the music thingy that I really want to learn other than guitar and violin. But…hahaha it will never ever happen in this life. Why u said so, Dira??? Yelaaa, dulu pernah pinjam gitar adam bawa balik rumah,kengkonon nak belajar masa cuti sem. At last tak sampai seminggu pinjam dah kena pulangkan balik. Ayah marah aku nak leka dengan alat muzik. Adehhh. Sempat belajar bape not je untuk lagu Jeslina Hashim-Ku Intai Cinta Dalam Rahsia. Susah jugak belajar woii.

So, dah alang-alang tak bole main this thingy, aku pun suka la duk berangan tiapkali dengar lagu instrumental. Kononnya kalau la ada seseorang yang nak pikat aku, dia hadiahkan aku persembahan dia main piano lagu-lagu yang macam “ohhh so sweet”. Ahhh masa tu jugak aku cair terima je dia. Hahahah.

Setakat ni artist yang aku boleh layan macam Kenny G, Kitaro, Maxim. Da lama tak dengar, dulu masa sekolah menengah, layan jeee. Yang terbaru namanya Robert Mendoza. Orang cakap Mozart mahaguru piano, tapi aku not sure ada ke tak lagu dia yang aku minat.heee. Aku pernah tengok sekali je persembahan Malaysian Philharmonic Orchestra kat Petronas Twin Tower. Cikgu bawa dulu. Memang aku tercengang. It’s so uh-may-zink!

Kalau piano, aku suka dengar lagu yang cintan-cintun yang dibuat instrumental like you’re the answer to a guy like me(Leessang), ku intai cinta dalam rahsia(Jeslina Hashim), all my life(kc & jojo), a thousand years(christina perri) and banyak la lagi. Haaa kalau la dia sanggup belajar piano main salah satu lagu tu, best nyaaa. Mesti dia tu lelaki yang romantik. Eh? Haha.

Tapi kalau dia tak reti main piano, petik gitar sambil nyanyi pun dah cukup baik. Yela, mostly lelaki reti main gitar biarpun tunggang langgang! Hahaha. At least ada effort di situ. Piano an macam susah and tak ramai orang yang sanggup/reti main.

Aahhhh aku ni memang kuat berangan la, nak yang macam-macam tapi aku sendiri tak reti nak main semua tuuu, nyanyi lagi la boleh beku taik telinga orang yang dengar. Hahahaha.

Ermmm pape pun, kalau dia tak reti semua tu asalkan dia boleh mengaji pun dah kira Alhamdulillah. Boleh la dia tolong mengaji dodoikan aku sebelum tidur. Hahaha berangan lagi!

“I am falling in love with a guy who plays the piano.”

Sang Arjuna Permata Hati Adinda

Hahahaha rasanya ni first time tajuk utama aku menggelikan hati, jantung, usus, etc.etc.etc. Ada apa pada tajuk? Aahhh abaikan rasa geli tu, sekarang ni aku nak berdrama swasta penerbitan imaginasi aku sendiri. Hihi.

Millenium ini (cehhh dah macam nak buat karangan Pengajian Am), kita yang perempuan single mingle, solo molo ni dah terlalu banyak di-omok-kan dengan ciri-ciri lelaki idaman yang-boleh-dibuat-suami. Dalam novel, drama kat tv, suami bloggers, blah blah blah blah blah. Tu belum cakap dalam drama melayu, ciri dia mesti anak jutawan, ada kereta sport, pakai hp nak up-to-date, romantik, ramai peminat. Dalam novel pun sama je, sampai meleyleh air liur baca ciri-ciri tu. Haha okkk tu tipu. Dalam drama korea, muka hero tak payah cakap la. Yang buat plastic surgery, da macam barbie doll muka hero ye. Cantik okkk kulit dorang, kalah kulit aku. Drama omputeh, hero mestilah berbadan ketak-ketak sebab banyak lawan orang jahat kaaan. Drama tamil/hindustan, hero kena pandai menari, nak beromantik dengan makwe kenalah menyanyi & menari. Hahaha.

Semuaaaa tu buat perempuan kat luar sana berangan tak sudah, termasuklah aku.

A.K.U

Wehhh kemon laaahh. Mana wujud manusia yang perfecto, sexy, suave, straight. Itu semua hanya lakonan semata-mata. Wake up NADIRAH!!! Kalau betul pun ada, pasti akan ada kekurangan dirinya yang hanya dia dan Allah saja yang tahu. Tapi mungkin sebab dia tahu diri dia ada kekurangan, dia perhebatkan kelebihan dia yang lain untuk menutup kekurangannya itu. Macam diri aku jugak, aku tahu aku ni jenis cepat marah tapi aku tutup dengan perbanyakkan membaca kata-kata positif supaya aku tak mudah marah lagi. Eh.

Haaa membaca tu boleh dikategori kelebihan ke? Sebab aku kan suka membaca.

Apa-apa pun, aku tak kisah lah. Dunia ni makin kekurangan manusia yang berjaya luar dan dalam. Mata boleh menipu pandangan kita, yang penting dia tahu mana letak Iman dan Islam dalam diri dia. Aku nak describe lebih pasal lelaki idaman hati adinda pun, tak boleh jugak. Aku ni bukanlah kategori idaman hati kekanda. Hahaha.

Yang paling penting arjuna itu mampu menyesuaikan dirinya dalam kalangan keluarga aku. Kalau dia tak selesa, aku akan cuba bantu dia jadi selesa supaya dia buat yang sama kalau aku dalam situasi tu. Asal punya usaha. Yang kedua penting arjuna itu mampu membantu aku melaksanakan hal rumahtangga. Kalau dia tak reti, apa dia ingat aku ni terlebih reti? Haha maksud aku sesama la bantu-membantu. Aku ni bukan robot boleh buat kerja 24/7. Memanglah isteri solehah adalah isteri yang tak banyak merungut, tapi tak salah kalau meringankan mulut aku untuk memuji “kaulah arjuna permata hati adinda” tiapkali dia menolong melakukan tugasan rumahtangga. Yang ketiga penting arjuna itu mempunyai kehidupan yang sihat jasmani, rohani dan minda. Secara tak langsung aku akan terikut dengan cara kehidupan dia dan ianya amat penting untuk tumbesaran anak-anak. Haha fikiran yang maju kehadapan!

Rupa paras, kewangan, kerjaya, aset semua tu dah seem to be the hardest part. Siapa yang taknak rupa yang menawan, siapa yang taknak kewangan yang stabil, siapa yang taknak kerjaya yang mantap dan siapa yang taknak aset bernilai. Asal rupa sang arjuna bisa membuat hati ini tenang dan tak jemu mata ini memandang, asal kewangan sang arjuna boleh menampung kehidupan sekarang, asal kerjaya sang arjuna mengenal siang dan malam, asal aset sang arjuna tidak membuatkan dia mahu ‘menambah’ lagi seorang. Itu semua sudah cukup bagi adinda.

C.U.K.U.P

(kalau dapat semua itu bonus dunia yang Allah beri. Harap menjadi bonus menuju akhirat sana)

Kalau nak ikutkan ciri lelaki idaman, aku nak rupa yang macam arjun rampal, badan & tinggi lampai macam zac efron, romantik macam tik jesadapon, jutawan muda macam sm faliq. Haaa hado ke lelaki macam ni? Hahaha nan hado ek! Imaginasi tinggi sangat, takut jatuh tak ada tilam kat darat. Sia-sia sakit kudrat.

P/s : agak-agak ada tak lelaki yang anti-social media tapi family oriented. Biar aku je yang layan facebook, instagram, twitter, blogging. Dia hanya layan aku je. Eh. Hahaha maksud aku dia tak buang masa la surfing usha perempuan lain kat facebook, insta. kehkehkeh